SURAT INI KHUSUS UNTUKMU

/
13 Comments

Surat ini aku tulis, mungkin kelak akan kau baca,
dan semoga kau tahu surat ini memang aku tujukan untukmu.

            Kusebut dirimu perempuan hujan, karena kau begitu mencintai hujan, dan begitu banyak kisah yang bisa kututurkan pada semua, tentang dirimu dan tentang hujan
            Dulu, aku hanya menikmati hujan, menerobos hujan yang rintik selalu aku nantikan, tapi dulu aku tak pernah merasa jatuh cinta pada hujan. Ya, aku hanya menikmatinya, tidak mencintainya.
       Kau perkenalkan hujan padaku pada malam hari, saat hujan begitu deras jatuh dari langit, kau mengajakku bertemu hujan, lalu bersalaman dengan hujan.
            Suatu waktu kita bersama menerobos hujan di jalan, orang lain berteduh memandang hujan, tapi kita setuju untuk tak hanya memandangnya, kita tertawa, berteriak diantara hujan.
***
            Aku masih mencintaimu, sama seperti dulu,masih sangat sama, namun sadar, kita sudah sudah tak bisa bersama, atau mungkin hanya aku yang masih berharap kebersamaan itu kembali.
            Berkali-kali aku menulis puisi, didalamnya kuselipkan namamu, kau mungkin menyadari sebagian, atau tidak, aku tak benar-benar tahu.
            Tapi, aku tak mau mengganggumu, walau beberapa pesan dariku menyelip tak tertahan, kukirim malam-malam, tapi aku tak pernah berharap balasan, walau kadang kau membalasnya. semoga tidak kau ulangi lagi.
            Oh iya, di dunia maya, sengaja menghapus pertemanan denganmu, bukan membencimu, tapi hadirmu masih tetap membuatku terdiam, semoga kau tak salah mengira. Karena aku masih menyukai dirimu, semoga kau tahu itu.

         Pesan terakhirku, mari kita jadi orang asing, dan jangan muncul lagi di depanku, karena aku tak tahu apa yang akan terjadi pada diriku. Semoga kau mengerti.


You may also like

13 comments:

  1. turut berduka ner. however let the morning bright cheers u up cos there still many thing to do ahead. quoting from Mr. Haeril Status: "When you are down to nothing, God is up to something" (Zen Philosophy). or from The Guru from Nowhere to Now-Here... hehehe

    ReplyDelete
  2. Bulan ini sepertinya ttg surat yaa, sy jg baru menulis tetg surat, sebelum baca ini nah.keep writing^^

    ReplyDelete
  3. belumpa menulis surat saya.... :D hahahaha

    ReplyDelete
  4. Wah penyuka hujan juga? :)
    salam kenal sesama pencinta hujan ^^ mungkin kita tinggal di planet yang sama, planet di mana hujan sering turun, dan suatu saat akan menghanyutkan kesedihan :)

    ReplyDelete
  5. aku suka hujan, dari dulu :) mari ikut berbagi :)

    ReplyDelete
  6. wuihhhh... keren nih surat. Baru baca sayanya.
    Hujan selalu punya cerita sendiri yaaa...

    Salam kenal, penggemar hujan. Mampir juga ya di rumah saya hhtp://ariniaris.blogspot.com :)

    ReplyDelete
  7. Hiks. Nda tau kenapa malam ini rindu sekalika sama UKMM dan semuanya. Buat Pria Hujan, Andhika Fachrozi, Muh. Iqbal Naspa, Muh. Ridha Anugrah, Sartian, Mutmainnah Adesia, Mariati Atkah, Rahiwati Sanusi, Eka Besse, Norpa T Palayukan, Ancha Arkeologi, Spa lagi yang belum disebut namanya?

    ReplyDelete
  8. Buat kalian ada yang BARU nih sayangi GEDGET kalian yaaa:) banyak INFORMASI yang bakal kalian tau dengan lihat link-link ini langsung saja yuuu:)
    http://zapplerepair.com/iPad-Pro-pindah-ganti-tukar-casing-bawah-belakang-baru.html

    ReplyDelete

Followers

Total Pageviews